Dimana Bank Menempatkan Uangnya

Di mana bank menaruh uang mereka? Ini adalah pertanyaan bagus yang layak ditanyakan hari ini. Pada titik tertentu dalam hidup kita, kita semua pernah menabung di bank. Atau, Anda mungkin meminjam uang untuk hipotek baru. Pernahkah Anda memperhatikan apa yang bank lakukan dengan uang Anda setelah Anda menyimpannya di rekening bank Anda?

Pernahkah Anda bertanya-tanya dari mana uang pinjaman rumah Anda berasal? Memahami bagaimana bank menangani uang Anda adalah penting jika Anda ingin melacak keuangan Anda — ini lebih kompleks dari yang Anda kira!

Ini memiliki efek langsung pada semua yang ditawarkan bank Anda, mulai dari kartu kredit hingga cerukan, dan itu tidak hanya memengaruhi akun Anda saat ini. Ini juga menyiratkan bahwa, meskipun akun Anda ‘gratis’, Anda harus waspada terhadap biaya apa pun yang mungkin dikenakan.

Bank hanya dapat memberikan rekening gratis karena mereka mendapatkan uang di tempat lain, seperti dari investasi. Jadi, jika Anda sering mengalami kesulitan keuangan, Anda menutupi akun orang lain dan juga milik Anda sendiri! Oleh karena itu, kami membuat postingan ini untuk memberi tahu Anda tentang di mana bank menyimpan uang mereka. Ayo!

Baca Selengkapnya: Cara Mendapatkan Uang dari Rekening Bank yang Tertutup

Dimana Bank Menempatkan Uangnya?

Dimana Bank Menempatkan Uangnya

Angka pada monitor komputer atau tumpukan kertas cetak persegi panjang di lemari besi mungkin menandakan uang di bank. Orang-orang telah menyimpan uang di bank selama berabad-abad untuk alasan yang sama: keamanan.

Bank sangat dijaga dan, pada periode saat ini, diasuransikan secara luas, meskipun menjadi sasaran yang jelas bagi para penjahat. Bank bahkan akan memberi Anda bunga kecil untuk kesempatan menyimpan uang tunai Anda. Ini adalah tambahan untuk semua ketenangan pikiran itu. Sebagian besar uang di bank disisihkan sebagai cadangan.

Apa itu Cadangan Bank?

Dimana Bank Menempatkan Uangnya

Ambang kas yang harus dimiliki perusahaan keuangan untuk memenuhi persyaratan bank sentral adalah cadangan bank. Ini adalah uang kertas asli yang bank harus simpan di tempat di brankas atau rekening di bank sentral.

Tujuan dari peraturan cadangan kas adalah untuk memastikan bahwa bank mana pun dapat memenuhi permintaan penarikan yang besar dan tidak terduga.

Di Amerika Serikat, Federal Reserve menetapkan jumlah minimum uang tunai yang harus dimiliki setiap bank, yang dikenal sebagai rasio cadangan. Tingkat cadangan secara historis berkisar dari 0% hingga 10% dari setoran tunai. Cadangan bank juga merupakan uang tunai minimum yang harus dimiliki bank dalam permintaan yang tidak terduga.

Kelebihan cadangan adalah dana yang dimiliki bank tetapi tidak dipinjamkan. Cadangan bank disimpan untuk menghindari kepanikan di antara klien yang menemukan bahwa bank tidak memiliki cukup uang tunai untuk memenuhi kebutuhan mendesak mereka.

Cadangan bank mungkin disimpan di tempat di brankas atau ditransfer ke cabang yang lebih besar atau regional Bank Federal Reserve.

Cadangan Bank: Wajib dan Kelebihan.

Cadangan Bank: Wajib dan Kelebihan

Cadangan wajib dan cadangan surplus adalah dua jenis cadangan bank. Cadangan wajib adalah jumlah uang tunai yang harus disimpan bank setiap saat. Setiap uang tunai di atas jumlah minimum yang diperlukan yang disimpan bank di brankasnya alih-alih dipinjamkan kepada perusahaan dan pelanggan disebut kelebihan cadangan.

Bank memiliki sedikit motivasi untuk mempertahankan cadangan surplus karena uang tunai tidak menghasilkan bunga dan dapat kehilangan nilai jangka panjang karena inflasi. Akibatnya, bank biasanya mencoba untuk meminimalkan kelebihan cadangan mereka dengan meminjamkan uang kepada pelanggan daripada menyimpannya di brankas mereka. Meskipun demikian, cadangan bank turun selama masa boom ekonomi dan meningkat selama periode resesi.

Konsumen dan bisnis meminjam dan membelanjakan lebih banyak di saat yang tepat. Mereka tidak dapat atau tidak akan mengambil lebih banyak utang selama resesi. Untuk menghindari default, bank dapat memperketat kondisi pinjaman mereka selama periode permintaan rendah.

Di mana bank menaruh uang mereka: Alternatif Lain?

Di mana bank menaruh uang mereka: Alternatif Lain

Antara penabung dan peminjam, lembaga keuangan berfungsi sebagai penghubung penting. Bank dapat memperoleh keuntungan sambil mendukung kemajuan ekonomi dengan mengambil simpanan dan menginvestasikan uang itu dalam investasi yang menghasilkan pendapatan. Profitabilitas mereka ditentukan oleh bagaimana mereka menginvestasikan dana mereka.

Selain itu, Anda secara efektif meminjamkan uang ke bank Anda saat Anda menyetor dana dengan mereka, itulah sebabnya Anda tertarik dengan jumlah di rekening giro atau deposito tetap Anda. Bank menaruh dana tersebut di berbagai tempat. Ini termasuk:

Periksa panduan ini di Apa Yang Terjadi Jika Saya Menyetorkan Cek Buruk ke Akun Saya.

Menginvestasikan deposito bank

Ada hampir 6.000 Bank komersialasosiasi simpan pinjam, dan bank tabungan di Amerika Serikat yang menerima simpanan dan menginvestasikannya sesuai dengan peraturan federal dan negara bagian.

Perusahaan keuangan diharuskan untuk menyimpan persediaan hingga 10% dari rekening deposito mereka, dengan proporsi yang tepat bervariasi tergantung pada jenis tabungan. Uang yang tersisa dapat dimasukkan ke dalam pinjaman hipotek, pinjaman bisnis dan konsumen, dan sekuritas treasury.

Hal ini dalam hubungannya dengan profitabilitas yang ditentukan oleh perbedaan antara keuntungan investasi perusahaan dan bunga yang dibayarkan kepada deposito. Komposisi komoditas ini berfluktuasi tergantung pada status industrinya.

Pinjaman ekuitas rumah

Perumahan rekening membentuk bagian utama dari portofolio pinjaman bank. Pinjaman jangka panjang pada properti, seperti perumahan, pertanian, dan perusahaan, dan serangkaian pinjaman ekuitas rumah kredit dan pinjaman konstruksi jangka pendek, semuanya dibuat oleh bank.

Jika suku bunga naik, hipotek suku bunga tetap berisiko. Bunga deposito biasanya tumbuh dalam lingkungan suku bunga yang meningkat, mempersempit perbedaan antara suku bunga pinjaman dan deposito.

Bank mengurangi risiko ini dengan menawarkan hipotek tingkat variabel atau menjual portofolio hipotek mereka kepada entitas yang disponsori pemerintah seperti National Mortgage Association. Ini menghasilkan sekuritas berbasis hipotek. Bank kemudian terus mendapat untung dari pinjaman yang telah dijualnya dengan melayani mereka.

Pinjaman bisnis dan pribadi

Pinjaman bisnis adalah sumber pendapatan yang berharga. Bank dapat dengan mudah melacak aktivitas dan kelayakan kredit bisnis karena biasanya berupa deposito. Untuk kebutuhan keuangan jangka pendek, pinjaman usaha datang dalam jumlah tetap atau jalur kredit.

Pinjaman konsumen menghasilkan pendapatan yang signifikan bagi bank, karena pelanggan meminjam karena beberapa alasan, termasuk mobil, perabotan, peralatan besar, dan barang-barang lainnya. Mengeluarkan kartu kredit merupakan salah satu metode yang paling menguntungkan bagi bank untuk menginvestasikan asetnya. Spreadnya luas, dan margin keuntungannya signifikan karena suku bunga biasanya jauh di atas apa yang dibayarkan bank untuk deposito.

Obligasi sektor publik

Bank dapat berinvestasi dalam aset pemerintah lokal, negara bagian, dan federal sambil mencari keamanan. Surat berharga pemerintah dari Amerika Serikat memberikan tingkat keamanan tertinggi.

Treasury Bills adalah instrumen jangka pendek dengan jatuh tempo satu tahun atau lebih pendek pada saat diterbitkan. Ketika diterbitkan, treasury note memiliki jatuh tempo satu sampai sepuluh tahun, dan obligasi treasury memiliki tanggal jatuh tempo awal 40 tahun.

Karena utang AS dianggap luar biasa aman, bank-bank mengeluarkan lebih sedikit pinjaman dan menginvestasikan aset keuangan mereka dalam surat berharga pemerintah selama masa gejolak ekonomi. Pinjaman bank turun $220 miliar dalam dua tahun setelah krisis keuangan tahun 2008, tetapi pembelian surat berharga pemerintah AS meningkat sebesar $337 miliar.

Reksa dana

Reksa dana adalah contoh bank yang berinvestasi di saham secara berbeda. Reksa dana adalah instrumen investasi yang ditawarkan oleh bank yang menerima uang dari investor dan menggunakannya untuk memperoleh saham, obligasi, dan aset lainnya.

Sekuritas dikumpulkan, dan manajer dana yang bekerja di bank menentukan kapan harus menjual dan memperoleh sekuritas. Meskipun bank berinvestasi dalam saham, ia hanya melakukannya dengan dana dari individu yang sadar akan bahayanya. Intinya bank tidak terpengaruh oleh kerugian dalam reksa dananya.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Di mana bank menaruh uang mereka?

Pelanggan memberikan uang ke bank, yang memungkinkan mereka untuk beroperasi. Namun, apa yang mereka lakukan dengan semua uang yang mereka dapatkan sebagai deposito? Mereka menempatkannya di berbagai bidang, termasuk:

  • Cadangan di bank
  • Berinvestasi dalam rekening tabungan
  • Pinjaman untuk real estat
  • Pinjaman konsumen dan komersial
  • Reksa Dana (MF)

Bagaimana bank menentukan profitabilitas mereka?

Return on assets (ROA) adalah metrik yang digunakan untuk menilai profitabilitas bank. Dalam penelitian ini, harga dihitung dengan menggunakan rasio total pendapatan terhadap total pinjaman.

Apa yang terjadi dengan cadangan bank?

Beberapa di antaranya disimpan di brankas bank. Cadangan juga dapat disimpan dalam a rekening bank dengan salah satu kantor regional Federal Reserve Banks. Beberapa bank kecil menyimpan sebagian dari cadangan mereka di bank yang lebih besar dan menggunakannya bila diperlukan.

Aliran mata uang antar brankas ini memuncak pada waktu-waktu tertentu dalam setahun, seperti sekitar hari libur ketika orang menarik uang ekstra. Bank mengirim sebagian dari kelebihan uang mereka ke Federal Reserve Bank terdekat setelah permintaan mereda.

Apakah berharga untuk menyimpan dana Anda di bank?

Ya. Bank, seperti yang dikatakan sebelumnya, memberikan keamanan untuk uang Anda. Akibatnya, menyimpan uang Anda di bank adalah ide yang bagus.

Apa saja pilihan saya untuk menyimpan uang dalam jumlah besar?

Beberapa tempat di mana Anda dapat menyimpan uang dalam jumlah besar meliputi:

  • Mengecek akun.
  • Rekening tabungan dengan tingkat pengembalian yang tinggi.
  • Akun pasar uang.
  • Sertifikat deposito (CD)
  • Akun pensiun pribadi
  • Sebuah rekening pensiun disponsori oleh majikan Anda.
  • Jenis investasi lainnya

Kesimpulan

Kesimpulannya, bank datang dengan beragam manfaat. Dan jika Anda ingin tahu di mana bank menaruh uang mereka, sorotan di atas akan sangat membantu Anda.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Scroll to Top